Infrastruktur Ekstraksi (Singapura dan Malaysia) – Urbanisme Kasino

customs crowd

Di situs webnya, Resorts World Sentosa (RWS) mengiklankan bahwa warga Malaysia yang merupakan anggota kartu Gold menikmati perjalanan bus gratis antara RWS dan 15 kota di Johore, negara bagian paling selatan Malaysia, pada hari-hari tertentu dalam seminggu (Tabel 1). Kartu “Genting Reward” Emas adalah keanggotaan yang khusus melayani mereka yang berjudi, yang berbeda dari kartu “Undangan” umum di mana poin dapat diperoleh di luar kasino. Berdasarkan jadwal ini, bus umumnya beroperasi sekali atau dua kali seminggu dan dioperasikan oleh berbagai perusahaan swasta dengan layanan yang sudah mapan antara kedua negara. Bus tujuan Singapura berangkat pada pagi hari sedangkan bus tujuan Malaysia berangkat dari RWS pada sore atau malam hari. Mengingat bahwa setiap rute dapat memakan waktu antara 3-6 jam, ini berarti bahwa pelanggan Malaysia yang menggunakan layanan ini melakukan perjalanan di siang hari dan berjudi sepanjang malam di RWS. Sebagian besar kota-kota ini adalah kota berpenghasilan menengah, dan segelintir terkenal karena memiliki populasi Tionghoa yang besar (seperti Batu Pahat dan Yong Peng).

jadwal bus resmi RWSKoneksi antara RWS dan Malaysia seperti yang diiklankan oleh RWS. Kotak berbayang menandai hari-hari dalam seminggu di mana anggota kartu Gold dapat bepergian secara gratis. Sumber: https://www.rwsentosa.com/en/promotions/malaysia/malaysia-bus-services (diakses pada Des 2019)

Namun, pada 2019, jaringan ini telah berubah. Meskipun masih ada layanan bus yang menghubungkan RWS ke berbagai kota di Malaysia, banyak dari layanan ini tidak lagi dipesan atau gratis untuk anggota RWS. Jumlah layanan di mana anggota kartu Gold dapat bepergian secara gratis telah berkurang setengahnya, dan layanan ke empat kota telah dihentikan. Dari semua perusahaan berbeda yang membawa orang Malaysia ke RWS, hanya satu (Segamat Travel) yang mengelola layanan khusus anggota sementara sisanya melayani anggota dan masyarakat umum. Memang, setelah menyadari bahwa informasi yang diberikan di situs web RWS sudah usang, kami hanya dapat menemukan layanan bus ini dengan menghubungi perusahaan dan berbagai kantor mereka secara langsung. Seringkali kantor lokal akan memberitahu kami untuk menelepon kantor lain untuk memastikan apakah layanan seperti itu ada atau tidak. Tampaknya orang harus mengetahui dari sumber selain RWS tentang cara membeli tiket dan kapan waktu keberangkatan. Atau seseorang harus menjadi anggota Kartu Emas berpengalaman.

Di tempat parkir basement, jaringan ini tampak bergeser lagi. Ada beberapa stan di mana pelanggan dapat membeli tiket ke Malaysia (Gbr. 1). Namun, hanya dua perusahaan bus – Coachliner 707 dan Transtar – yang memelihara stan ini, dan beberapa stan menjadi kosong. Apa yang diiklankan di booth ini berbeda dengan apa yang diiklankan di situs resminya. Misalnya, Coachliner 707 seharusnya menyediakan layanan ke enam kota berbeda di negara bagian Johor – Kulai, Plentong, Pontian, Simpang Renggang, Skudai dan Tebrau. Namun di booth tersebut hanya melayani untuk lokasi tertentu dalam kota Johor Bahru – Tun Aminah, Johor Bahru CIQ[1], Menara Sri Putri dan Merlin. Di stan lain, seseorang dapat membeli tiket untuk layanan bus TS8, yang beroperasi antara Johor Bahru CIQ dan RWS dengan berbagai pemberhentian di sepanjang jalan. Ini adalah layanan ekspres satu arah di mana penumpang tidak diperbolehkan turun di sepanjang rute saat bus dalam perjalanan dari RWS ke Johor Bahru, dan tidak diperbolehkan naik di sepanjang rute saat bus melaju dari arah yang berlawanan. RWS telah menjadi titik terminal bus Singapura-Johor yang membawa warga Malaysia keluar masuk Singapura.

stanGambar 2a: Loket Tiket di parkir mobil basement RWS, 2019menunggu bus di RWSGambar 2b: Area tunggu di basement car-park RWS untuk bus tujuan Johor

Peta (Gbr. 2) yang muncul tidak dapat menjadi gambaran yang lengkap tentang hubungan antara Singapura dan Malaysia. Sebaliknya, ini adalah bagian dari geografi buronan yang hanya dapat dibaca oleh industri bus dan orang Malaysia yang menggunakan layanan ini secara teratur. Peta layanan bus yang rapi di situs web RWS menutupi jalur yang tumpang tindih dan bergeser ini yang hanya terungkap dengan menelusuri jejaknya di tanah. Ketidakpastian mereka menunjukkan bahwa infrastruktur ekstraksi antara kedua wilayah telah tersebar ke tangan perusahaan swasta daripada dikelola oleh RWS. Peta ini dikaburkan dari perspektif Singapura terutama karena layanan bus ditargetkan untuk orang Malaysia, dan promosi khusus kasino ilegal di Singapura. Seperti TS8 yang berfungsi sebagai layanan ekspres satu arah, peta parsial yang dihasilkan sejauh ini adalah cermin satu arah – sebagian besar tidak terlihat oleh orang Singapura, tetapi jelas bagi orang Malaysia.

Koneksi Singapura_MalaysiaGbr.2: Rute bus yang menghubungkan RWS langsung ke kota-kota di Malaysia.

legenda

Bagaimana jika kita mencoba menggambar peta ini dari perspektif Malaysia? Segera, tampak bahwa penurunan jumlah tumpangan gratis antara Singapura dan Malaysia tidak berarti bahwa ekstraksi kekayaan lintas batas telah berkurang. Ada laporan di Malaysia tentang fenomena “bus judi” (赌巴) sejak pembukaan RWS pada tahun 2010. Coachliner 707 adalah yang pertama menyediakan paket wisata ke RWS yang mencakup chip gratis senilai $100. Pada puncaknya, operator mengaku mempertahankan armada 200 bus melintasi utara Malaka. “Bus judi” lainnya menyediakan voucher perjalanan dan makanan gratis dengan ketentuan serupa bahwa penumpang harus membeli setidaknya $100 chip. Pada tahun 2016, promotor “bus perjudian” independen mulai membebankan biaya nominal sebesar $5-10 ringgit untuk memulihkan biaya yang meningkat, yang menunjukkan meningkatnya persaingan di antara promotor. Seorang jurnalis yang naik salah satu “bus judi” ini memperhatikan bahwa sebagian besar komuter berusia antara 45-60 tahun, dan mayoritas adalah perempuan. Sebuah pusat konseling kecanduan judi di Johore menyatakan dalam sebuah laporan bahwa dari 150 kasus yang ditanganinya pada tahun 2015, 38% melibatkan perjudian di kasino Singapura. Diperkirakan ada 200 “bus judi” yang melakukan perjalanan antara Malaysia dan Singapura setiap hari, di mana 100 di antaranya hanya melayani negara bagian selatan Johor.[2]

Laporan dari media Malaysia dan pusat konseling kecanduan terbatas tetapi menjanjikan untuk mengungkapkan gambaran yang berbeda seperti yang terlihat dari seberang perbatasan. Dalam upaya untuk menggeser perspektif analitis dari Singapura ke Malaysia, kami mengambil dua bus ini sebagai awal dari etnografi ekstraksi lintas batas – satu ke Batu Pahat dan yang lainnya ke Skudai. Beberapa pengamatan yang berpotensi bermakna adalah:

Segmentasi: Koneksi antara Malaysia dan RWS terdiri dari beberapa segmen. Penumpang sering naik bus yang berbeda (dioperasikan oleh perusahaan yang berbeda) begitu mereka melewati bea cukai ke negara lain. Kadang-kadang, penumpang baru (sebut saja mereka “transien”) naik bus di salah satu bea cukai dengan sedikit biaya $1 untuk menyeberang jalan lintas ke bea cukai berikutnya. Dengan demikian, seluruh koneksi antara RWS dan kota-kota di Malaysia terdiri dari layanan yang tumpang tindih, di mana ruang pabean berfungsi sebagai semacam switchboard, menyalurkan penumpang dari satu jaringan ke jaringan lain. Mobilitas kelas pekerja: Sementara gerbong umumnya luas, pengalaman melintasi dua kebiasaan, turun kembali, menunggu, dan naik kembali, dan kepadatan karena transien membuat seluruh bagian ini melelahkan (Gbr. 3). Ini bukan koneksi langsung dan mulus dari para penjudi VIP, tetapi perjalanan gelisah dari “pasar gerinda” yang nilainya langsung didiskon 60% karena perbedaan mata uang antara Singapura dan Malaysia. Informalitas – Sementara rute bus di Singapura bergerak sesuai dengan jadwal perhentian tetap, segmen Malaysia jauh lebih lancar dan ambigu. Misalnya, bus yang menuju Batu Pahat dari Johore CIQ juga berhenti di tiga halte menengah untuk mengambil sejumlah kecil penumpang. Pemberhentian ini tidak dapat langsung dikenali – bisa jadi di halte bobrok di dekat jalan kecil, atau di samping jembatan (Gbr. 4). Namun, penumpang selalu tahu di mana pemberhentian ini, saat mereka menunggu bus di sana, atau berdiri untuk bersiap turun. Dalam satu insiden, sopir bus bertanya kepada kami di mana hotel kami berada, dan mengambil jalan memutar untuk membawa kami lebih dekat ke hotel tanpa biaya tambahan.

kerumunan bea cukaiGbr. 3: Menunggu bus di Johore CIQstop enroute to batu pahatfFg. 4: Salah satu pemberhentian dalam perjalanan ke Batu Pahat

[1] CIQ adalah singkatan dari “Checkpoint Immigration Quarantine”.

[2]“Seri Bus Perjudian (Bagian 1): Perjudian populer di Vietnam” 10 Feb 2016 dan “Seri Bus Perjudian (Bagian 2): Sebagian besar kasus berhenti berjudi berasal dari Penjudi di Vietnam”, 11 Feb 2016, Oriental Daily News Malaysia

https://www.orientaldaily.com.my/index.php/news/xiliezhuanti/2016/02/11/126154

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Gregory Garcia