Kompleks Konsesi Negara – Kasino Urbanisme

Kompleks Konsesi Negara – Kasino Urbanisme

* Ini adalah kutipan yang diedit dari manuskrip yang sedang saya kerjakan, untuk sementara berjudul “Dunia di Kasino”. Dalam bab ini, saya mulai dengan menempatkan industri kasino kontemporer dengan latar belakang sejarah “pertanian pendapatan”, sebuah praktik fiskal di mana negara memperdagangkan hak kedaulatannya untuk perpajakan kepada entitas swasta. Sementara sejarawan berpendapat bahwa pertanian pendapatan memudar setelah negara tumbuh cukup kuat untuk mengumpulkan pajaknya sendiri, mereka tidak memperkirakan kemunculannya kembali hari ini di mana layanan ekstrateritorial petani/pemegang konsesi ini sekali lagi dimanfaatkan, dan pada skala yang jauh lebih besar. Saya ingin menunjukkan bahwa hubungan antara negara dan pemegang konsesi bukanlah permainan zero-sum seperti yang disajikan para sejarawan. Cara yang baik untuk memikirkan hubungan ini adalah melalui konsep “kemitraan pemisahan” – bagaimana mereka dihubungkan bersama sama pentingnya dengan bagaimana mereka tetap terpisah satu sama lain. Gambar: Properti kasino di Asia, 2013. Sumber: Penulis

Di dalam wilayah pemerintah tuan rumah, pengembangan kasino sering dibenarkan sebagai bentuk perpajakan tanpa rasa sakit atau strategi untuk mendatangkan uang “dari luar”. dan ketakutan akan “pelarian modal”. Di arena kompetitif yang didominasi oleh Makau, Singapura dan Manila, pemegang konsesi kasino melakukan pekerjaan mengekstraksi kelebihan modal melintasi batas-batas teritorial sementara negara tetap berada di tangan untuk melakukan tugas legitimasi internal dan eksternal.

Kemitraan ini memecahkan masalah industri yang hanya dapat mencapai keuntungan super jika ditetapkan secara spasial tetapi tidak terikat secara teritorial. Dalam hal ini, kasino tidak berbeda dengan rekan-rekan historisnya, ladang pendapatan. Kepastian spasial mereka disebabkan oleh dua faktor: sebagai sistem monopoli, lokasi dan jumlah peternakan kasino ini sering dikontrol untuk menghapus semua persaingan dari area yang dibatasi. Ini juga mendefinisikan batas spasial pengecualian hukum, yang memungkinkan monopoli berkembang dengan latar belakang kriminalisasi. Garis pengecualian terkadang bertepatan dengan perbatasan antara dua yurisdiksi di mana perjudian legal di satu sisi tetapi ilegal di sisi lain. Faktor kedua adalah bahwa perjudian komersial jarang beroperasi secara terpisah. Mereka perlu ditempatkan bersama dengan basis pelanggan dan tenaga kerja mereka serta berbagai layanan yang menyelesaikan pertukaran uang yang dimulai di meja judi. Di masa kolonial, peternakan perjudian terletak dekat dengan pertambangan, perkebunan dan agen kuli, dan beberapa ditempatkan di bawah lisensi umum yang digunakan bersama dengan pegadaian, prostitusi dan penjualan alkohol. Dalam konfigurasi ini, fenomena “daur ulang upah” diamati di mana upah yang dibayarkan kepada buruh di pagi hari akan menemukan jalan kembali pada malam hari ke majikan yang tidak bermoral melalui rumah judi dan pegadaian. Kasino kontemporer Singapura, Manila, dan Makau berada di belakang industri pariwisata dan acara perusahaan, sehingga mengikat mereka ke lokasi fisik yang melengkapi paket keseluruhan hiburan kota dan rekreasi. Daur ulang upah sekarang digantikan oleh program loyalitas dan lingkungan kedap udara di mana uang hilang dan dimenangkan di kasino tetap berada dalam ekonomi kesenangan yang terinternalisasi dan beragam.

Bagaimana dengan “tidak terikat secara teritorial”? Hingga tahun 2000, yang membedakan industri kasino Makau dan pertanian perjudian kolonial dari industri lain yang juga mengandalkan perluasan pasar adalah infrastruktur bayangan yang memfasilitasi pergerakan uang dengan cara yang tidak terbaca oleh birokrasi formal negara. Hal ini biasanya dicapai dengan menggunakan jaringan agen seluler semi-legal dan biasa, yang pada gilirannya didukung oleh semakin banyak bisnis dan teknologi yang membantu mengubah tender legal menjadi bentuk uang dan kembalian tanpa tanda portabel. Dengan demikian, pemegang konsesi/petani bertindak sebagai ambang batas yang memungkinkan negara tuan rumah memperluas hak kedaulatan pemungutan pajaknya melalui cara ekstrateritorial dan ekstralegal. “Fungsi ambang” ini adalah pedang bermata dua. Negara-negara kolonial kehilangan kejelasan atas subjek dan wilayah yang ingin mereka kuasai ketika mereka menyerahkan fungsi penting ini kepada petani pendapatan Cina dan jaringan diaspora mereka. Keburaman, dikombinasikan dengan meningkatnya pengaruh politik dan ekonomi dari para petani pendapatan, memicu ketakutan akan “imperium in imperio” dan menyebabkan penindasan yang meluas menjelang tahun 1920-an. Fungsi pertanian pendapatan yang diperlukan tetapi berpotensi mengganggu stabilitas ini telah berkembang menjadi apa yang disebut “sistem junket” di industri kasino pra-milenium Makau.

Singkatnya, sistem junket adalah pengaturan subkontrak informal antara pemegang konsesi dan kontraktor independen untuk membawa para penjudi dengan pendapatan tinggi (VIP) ke kasino. Fungsi utamanya adalah untuk melewati pembatasan aliran uang lintas batas dan menurunkan risiko penagihan utang dari tempat-tempat di mana utang perjudian tidak dapat ditegakkan oleh hukum. Kontraktor biasanya membeli sejumlah chip yang disepakati dari pemegang konsesi yang dia jual kepada pelanggan atau agen lain yang membuka rekening dengannya. Sebagai imbalannya, pemegang konsesi menyediakan ruang perjudian, tenaga kerja dan fasilitas lainnya. Sistem yang muncul di Makau pada tahun 1980-an dengan demikian menyerupai skema piramida yang diisi oleh lapisan agen yang tidak memiliki hubungan kontraktual dengan pemegang konsesi tetapi bersaing satu sama lain untuk mendapatkan akses ke rekening menguntungkan yang ditawarkan oleh mereka yang berada di atasnya.

Penting untuk diketahui bahwa meskipun sistem junket unik di Makau, fungsinya dalam industri kasino global tidak. Kontraktor dan triad melakukan pekerjaan pemasaran internasional, pinjaman kredit, penyelesaian perselisihan, serikat pekerja dan penagihan utang, yang semuanya penting untuk operasi perjudian komersial skala besar. Di yurisdiksi lain seperti AS, “layanan kasino tambahan” yang dapat disubkontrakkan atau dilakukan secara internal menjalankan fungsi serupa melalui saluran yang diatur dan diformalkan. Jadi, sebagai ladang perjudian abad ke-21, industri kasino Makau melestarikan unsur-unsur “persaudaraan ekonomi” yang dari waktu ke waktu melepaskan pengaruh pastoralnya atas buruh migran China untuk menjadi agen dunia kriminal. Negara, pemegang konsesi, dan operator junket membentuk kemitraan yang dibangun di atas pemisahan yang bersifat hukum, ekonomi, dan teritorial. Apa yang terjadi setelah tahun 2000 ketika monopoli Makau “diliberalisasi” adalah upaya untuk membongkar dan mendistribusikan kembali fungsi sistem junket pribumi ke kumpulan lembaga keuangan dan peraturan yang diakui secara internasional – bank, pemerintah, konsultan hukum, perusahaan keamanan swasta, pialang intelijen pasar , dan operator kasino itu sendiri. Tujuannya adalah untuk mengubah skala kemitraan pemisahan sesuai dengan norma yang diakui bersama dari komunitas internasional, terutama AS dan Australia di mana beberapa perusahaan kasino besar berbasis. Pada saat yang sama, “liberalisasi” bertujuan untuk melemahkan pengaruh politik dari monopolis yang berkuasa dan, setidaknya secara teori, mencegah ketergantungan pemerintah yang berlebihan pada pemegang konsesi tunggal mana pun.

Ekstrateritorialitas kompleks pemegang konsesi negara terlihat dalam ketahanan sistem junket Makau setelah tahun 2000. Ketika pengembang kasino Amerika Wynn Resorts menolak untuk memulai pembangunan proyek mereka di Makau karena aturan pinjaman kredit membuat perusahaan asing bergantung pada operator junket, legal revisi pada dasarnya menciptakan struktur bercabang yang memungkinkan operator ini untuk terus bekerja dengan perusahaan yang tidak tunduk pada hukum AS. Antara tahun 2000 dan 2007, operator junket di Makau terus memberikan kontribusi sekitar 65-70% dari total pendapatan game, dan jumlah operator berlisensi mencapai puncaknya pada 235 pada tahun 2013. Ini harus kontras dengan Singapura, yang menerapkan kontrol yang sangat ketat pada apa yang pemerintah telah berganti nama menjadi “agen pemasaran internasional”. Sejak dua kasino dibuka di Singapura sekitar tahun 2004, pemerintah hanya menyetujui tiga operator junket yang mengkhususkan diri di pasar Asia Tenggara untuk bekerja di operator kasino yang berbasis di Malaysia, Genting Resorts. Terlepas dari perbedaan jumlah yang dramatis, efek dari peraturan tersebut menghasilkan struktur bercabang yang serupa di mana perusahaan AS dan non-AS dapat mengakses jalan ekstrateritorialitas yang diperlukan sesuai dengan undang-undang yang berlaku bagi mereka. Dari perspektif industri, strategi Singapura mahal karena membatasi jangkauan ekstrateritorial industri ke pasar “matang” Asia Tenggara, daripada pasar China yang masif dan tak jenuh. Operator junket pribumi yang berkembang di Makau dan Hong Kong tetap menjadi sel paling efektif yang dapat menegosiasikan tugas yang rumit dan berisiko untuk memindahkan sejumlah besar uang keluar dari China. Seorang pakar industri, yang terdengar seperti setiap petani pendapatan yang datang sebelum dia, menyarankan bahwa pemerintah Singapura perlu belajar untuk “melihat ke arah lain”.

Dalam kemitraan ini, masing-masing pihak memainkan perannya dalam hubungannya dengan dan bersama-sama dengan pihak lain, sambil mempertahankan tingkat pemisahan yang lahir dari kepentingan pribadi dan mitigasi risiko. Singapura, Manila dan Makau dapat ditempatkan di sepanjang gradien saling ketergantungan antara negara dan pemegang konsesi yang menjelaskan pemisahan yang diperlukan antara titik ekstraksi dan akumulasi. Untuk Singapura di mana pendapatan perjudian spektakuler tetapi tetap merupakan bagian kecil dari pendapatan nasional, pemerintah memasukkan pengembangan kasino ke dalam strategi pariwisata secara keseluruhan dan mengukur kinerjanya menggunakan indikator wisata seperti “malam kamar” dan “pengeluaran pengunjung”. Meskipun telah menerapkan tarif pajak yang berbeda pada pendapatan game untuk memberi insentif kepada industri untuk menargetkan pemain VIP dari luar negeri, ia juga mampu membayar biaya untuk menghapus operator junket dari kemitraan ini. Untuk Makau dan Filipina, ketergantungan pemerintah pada pajak perjudian serta keuntungan besar dari pasar VIP membuat sikap seperti itu hampir mustahil. Meskipun menahan diri terus-menerus untuk “diversifikasi” industri, tidak ada yang bisa menyapih diri dari pasar VIP. Operator Junket adalah bagian penting dari hubungan ini, dan selama mereka ada, satu-satunya pertanyaan yang tersisa untuk semua pihak yang terlibat adalah berapa lama kereta saus ini bisa bertahan. Dalam konser, pemegang konsesi telah belajar untuk berbicara bahasa master politiknya, apakah itu untuk mempromosikan koki selebriti atau penciptaan lapangan kerja, sambil melakukan pekerjaan diam-diam membebani orang asing.

Sejak tahun 2000, kemitraan pemisahan telah berubah. Operator Junket telah beradaptasi dengan merelokasi diri dalam perhubungan teritorial dan legalitas. Bagi sebagian orang, itu berarti menemukan lokasi baru di mana infrastruktur bayangan mereka dapat terus beroperasi. Saipan, sebuah pulau kecil yang dikelola AS di Samudra Pasifik, menjadi pusat perhatian pada tahun 2016 ketika menjadi kiblat perjudian di mana meja VIP menghasilkan lebih banyak daripada yang ada di kasino terbesar di Makau. Kasinonya dijalankan oleh kemitraan antara operator junket dan mantan kepala eksekutif Las Vegas Sands dan Wynn Resorts. Bagi yang lain, itu berarti melangkah ke dunia usaha dan muncul kembali sebagai perusahaan publik. Pada tahun 2006, Suncity Group Holdings Ltd, salah satu dari tiga operator junket terbesar di Makau, telah melakukan diversifikasi ke pengembangan properti dan layanan wisata, yang terdaftar di bursa saham Hong Kong, sementara pada saat yang sama, beroperasi sebagai kasino yang tidak terdaftar. pengembang di Vietnam dan Filipina. Profil perpecahan ini merupakan cerminan dari berbagai bidang legitimasi yang berdarah satu sama lain. Transformasi operator junket mengingatkan bagaimana perusahaan secara bertahap menggantikan mafia di Las Vegas setelah Nevada Corporate Gaming Act disahkan pada tahun 1969. Hal ini juga mengingatkan bagaimana petani pendapatan Cina di Asia Tenggara kolonial menukarkan tanggung jawab politik mereka kepada buruh migran untuk peluang ekonomi yang ditawarkan oleh negara-negara modern dan pedagang Eropa. Ini semua adalah fase transformasi kapitalis dan pembentukan negara, tetapi bekerja pada skala yang berbeda. Dalam narasi besar ini, agen sembunyi-sembunyi yang dulu beroperasi antara legal dan ilegal harus sekali lagi menemukan cara baru untuk menyediakan layanan ekstrateritorial yang diinginkan industri dan pemerintah tuan rumah mereka.

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Gregory Garcia