Mitos Resor Terpadu 1 – Urbanisme Kasino

Capture

“Ringkasnya, definisi kerja yang masuk akal dari Resor Terpadu adalah: Resor multi-dimensi yang mencakup kasino yang menempati, katakanlah, tidak lebih dari sepuluh persen dari ruang lantai publik resor, tetapi di mana kasino menghasilkan setidaknya US$300 juta dalam pendapatan game.” Macdonald A dan Eadington W, 2008 “[Gaming] memungkinkan kami untuk berinvestasi dalam hal-hal seperti museum atau beberapa aspek hiburan yang memiliki tingkat pengembalian lebih rendah, dan mungkin tidak masuk akal jika berdiri sendiri.” Tanasijevich G., CEO Marina Bay Sands, di Cohen M, 2020

“Definisi kerja” dari Resor Terpadu, seperti yang disajikan oleh dua pakar game terkemuka dalam kutipan pertama di atas, tampaknya memiliki atribut yang dapat diukur dan komponen yang terpisah. Ini didefinisikan di sekitar kasino yang kecil dalam hal area tetapi besar dalam hal kontribusi pendapatan. CEO Marina Bay Sands, salah satu IR paling menguntungkan di dunia yang dibuka di Singapura pada tahun 2007, mempertahankan hubungan terbalik ini dengan mendorong kasino lebih jauh ke latar belakang – pernyataannya menggunakan museum untuk menjual kasino, seolah-olah yang terakhir adalah sarana untuk sebuah akhir. Manuver diskursif ini telah menjadi doktrin yang diterima, diulang tanpa masalah oleh industri kasino, analis keuangan, pemerintah, badan pengatur permainan, dan berbagai lobi pro-kasino. Ini diputar ulang pada tahun 2019 ketika pemerintah Singapura memperbarui periode eksklusivitas 10 tahun untuk kedua pemegang konsesi kasino dan mengizinkan mereka untuk memperluas properti mereka. Pernyataan resmi menekankan bahwa meskipun area permainan akan meningkat untuk kedua properti, itu sebenarnya akan berkurang sebagai persentase dari total luas lantai pengembangan yang diperluas – “dari 3,1% yang ada menjadi 2,3%” (Kementerian Dalam Negeri, 2019) . Pesan keseluruhan memperkuat citra pastoral IR sebagai penyedia lapangan kerja, dolar pajak dan atraksi pariwisata kelas dunia. Rasio area game terhadap total area telah menjadi skala politik di mana ekspansi yang pertama bergantung pada yang terakhir berkembang pada tingkat yang sama atau lebih tinggi.

Bagaimana kita bisa menerima kasino dengan imbalan museum sebagai perdagangan yang adil, atau bahkan, satu-satunya perdagangan yang mungkin? Mungkin tidak ada yang baru tentang ini – para ahli telah lama menunjukkan bahwa industri kasino mengikuti perkembangan pariwisata untuk memasuki pasar perkotaan utama di Australasia dan AS pada tahun 80-an dan 90-an. Eadington, salah satu cendekiawan yang menawarkan definisi HI dalam kutipan pembukaan, jauh lebih kritis dalam keilmuannya sebelumnya. Melihat munculnya hiburan non-game di Las Vegas pada tahun 80-an, ia berpendapat bahwa ini hanyalah “alasan” untuk mendorong kunjungan ke kasino (Eadington, 1984).

Memang, ketika IR dilegitimasi dengan membingkai kasino dalam istilah “X persen” dari total luas lantai properti, itu mengalihkan perhatian dari berapa banyak yang sebenarnya diperoleh kasino dan apakah proporsi antara ruang dan pendapatan ini bermakna sama sekali. Apa yang terjadi ketika kita mengarahkan perhatian kita kembali ke kasino? Dua poin menjadi jelas:

Pertama, sejak pembukaannya, pendapatan game tahunan di kedua IR di Singapura secara umum bertahan sekitar 70-80% dari total pendapatan properti. Ini lebih rendah dari yurisdiksi Asia lainnya di Manila dan Makau, yang berada di kisaran 90%. Namun, Marina Bay Sands adalah kasino paling menguntungkan di dunia antara tahun 2011 dan 2019, turun ke posisi kedua untuk sementara pada tahun 2013. Di depan umum, industri kasino dengan hati-hati mengarahkan kamera ke koki selebriti, teater, dan pusat konvensi. Secara pribadi, direktur perusahaan jauh lebih lugas tentang apa yang akan dilakukan IR kepada pemegang saham mereka:

“Dan saya ingin membuat poin lain yang tampaknya hilang dalam perubahan angka dan itu adalah rencana bisnis awal kami. Model bisnis kami adalah membangun aset inti dan non-inti, menjual aset non-inti pada waktu yang tepat dan membayar atau melunasi semua pembiayaan yang terkait dengan pembangunan aset inti.”
Panggilan Transkrip Las Vegas Sands Corp Q2 2009, 2009

Kedua, Marina Bay Sands memiliki kasino terpadat di antara properti Las Vegas Sands. Di sini perlu untuk masuk ke beberapa teknis. Casino Control Act of Singapore membedakan antara “lokasi kasino”, “area tambahan” dan “area permainan”. Sederhananya, “tempat kasino” adalah jumlah dari “area tambahan” dan “area permainan”, dan yang terakhirlah yang diatur. Area tambahan termasuk gang utama, konter informasi, fasilitas back-of-house dan area pertunjukan di dalam “tempat kasino”, dan ini dikecualikan dari perhitungan. Perbedaan seperti itu tidak dibuat di tempat lain. Di negara bagian Nevada, misalnya, pajak permainan dihitung berdasarkan jumlah meja dan mesin, sementara di Makau, pemerintah mengontrol jumlah meja yang dapat dimiliki setiap pemegang konsesi kasino. Apa yang dikaburkan oleh batas numerik pada area permainan adalah bahwa kasino di Marina Bay Sands adalah yang terpadat di antara properti Las Vegas Sands lainnya yang sebanding (Tabel 1). Ini memiliki lebih banyak meja dan mesin di area yang kurang dari setengah kasino di Venetian Macao, yang dikenal luas sebagai yang terbesar di dunia. Hal ini berlaku bahkan jika area lantai kasino Marina Bay Sands meningkat sebesar 20% untuk memperhitungkan “area tambahan” yang dikurangi.

TABEL 1: Perbandingan luas lantai dengan meja dan mesin di properti Las Vegas Sands

Menangkap

Sumber: Las Vegas Sands Corp, Formulir Komisi Keamanan dan Pertukaran AS 10-K, 2016.

[Author’s Note: This is an excerpt of a paper to be published in Critical Gambling Studies]

Referensi

Cohen, M., (2020, 8 Maret). Ikon Terintegrasi. Di dalam Asian Gaming. Diakses pada Mei 2020. https://www.asgam.com/index.php/2020/03/08/integrated-icon/.

Eadington, W. (1984). Industri Permainan Kasino: Studi Ekonomi Politik. Sejarah Akademi Ilmu Politik dan Sosial Amerika, 474(1), 23-35.

Macdonald, A. & Eadington, W. (2008, November). Kasus untuk Resor Terpadu. Inside Asia Gaming, 37-42.

Kementerian Dalam Negeri, (2019, 3 April). Resor Terintegrasi untuk Menginvestasikan $9 Miliar dalam Atraksi dan Pengalaman Kelas Dunia Baru. Diakses pada 2 Juli 2020. https://www.mha.gov.sg/newsroom/press-release/news/integrated-resorts-to-invest-9-billion-in-new-world-class-attractions-and- pengalaman

Seperti ini:

Seperti Memuat…

Author: Gregory Garcia